Wednesday, March 1, 2017

Puisi Si Telur Dadar 😂😂😂

Penunggu Telur Dadar

Hembusan bayu yang bertiup lembut, sayu,
menyapa, seolah-olah menegurku,
Apa yang terbuku di benak mu?
Apa yang mengganggu fikiran mu?
Wahai bayu,
Mahukah kau tahu?
Betul kau mahu tahu?

Bayu,
Kadang aku tidak mengerti,
Akan percaturan Illahi,
Sering kali aku tertanya sendiri,
Di mana silap diri,
Bagaimana ini harus terjadi,
Sungguh aku tidak mengerti..

Wahai manusia,
Usahlah kau gundah gulana,
Bermuram durja,
Percayalah ini semua kehendakNya,
Tetapkan iman mu pada Yang Maha Esa,
InsyaAllah bahagia mu kan menjelma.

Bayu,
Sungguh benar katamu,
Namun sedikit aku tidak menyangka ini akan berlaku,
Ku kawal nafsu semampuku,
Semampuku.

Saban hari ku terjaga dari lenaku,
Sekuatnya ku paksa bibirku,
Mengukir sebentuk senyuman,
Walau kurang sedikit kemanisan,
Agar tiada y berprasangka yang bukan-bukan.
Aku ketawa, aku bergembira,
Mengharapkan kembali keceriaannya,
Bagi mengubat hatiku yang kecewa,
Melihat kembali senyumannya.

Wahai manusia,
Sabarlah...
Bersabarlah dengan dugaanNya,
Solat jangan di lupa,
Tanda kita mensyukuri nikmatNya.
DugaanNya sedikit cuma,
Tidak diuji hambaNya,
Di luar kemampuannya..

Nukilan,
Penunggu Telur Dadar
1 Mac 2017
12:42PM