Wednesday, March 1, 2017

Puisi Si Telur Dadar 😂😂😂

Penunggu Telur Dadar

Hembusan bayu yang bertiup lembut, sayu,
menyapa, seolah-olah menegurku,
Apa yang terbuku di benak mu?
Apa yang mengganggu fikiran mu?
Wahai bayu,
Mahukah kau tahu?
Betul kau mahu tahu?

Bayu,
Kadang aku tidak mengerti,
Akan percaturan Illahi,
Sering kali aku tertanya sendiri,
Di mana silap diri,
Bagaimana ini harus terjadi,
Sungguh aku tidak mengerti..

Wahai manusia,
Usahlah kau gundah gulana,
Bermuram durja,
Percayalah ini semua kehendakNya,
Tetapkan iman mu pada Yang Maha Esa,
InsyaAllah bahagia mu kan menjelma.

Bayu,
Sungguh benar katamu,
Namun sedikit aku tidak menyangka ini akan berlaku,
Ku kawal nafsu semampuku,
Semampuku.

Saban hari ku terjaga dari lenaku,
Sekuatnya ku paksa bibirku,
Mengukir sebentuk senyuman,
Walau kurang sedikit kemanisan,
Agar tiada y berprasangka yang bukan-bukan.
Aku ketawa, aku bergembira,
Mengharapkan kembali keceriaannya,
Bagi mengubat hatiku yang kecewa,
Melihat kembali senyumannya.

Wahai manusia,
Sabarlah...
Bersabarlah dengan dugaanNya,
Solat jangan di lupa,
Tanda kita mensyukuri nikmatNya.
DugaanNya sedikit cuma,
Tidak diuji hambaNya,
Di luar kemampuannya..

Nukilan,
Penunggu Telur Dadar
1 Mac 2017
12:42PM

Monday, February 27, 2017

Rindu

Sepi, ketika itu..
Kembali aku merindukanmu,
Gundah, resah, gelisah bermain-main di segenap lubuk kalbu,
Masih kuingat saat itu,
Ya, saat itu..
Saat kamu membunuhku dengan diam mu,
Namun, masih tetap kamu yang ku rindu,
Sangat rindu..

Rindu...
Ya, aku rindu..
Rindu gemersik suaranya..
Rindu bisik manjanya..
Rindu renggekannya..
Rindu senyumannya..
Rindu gelak tawanya..
Rindu renungannya..
Bahkan,
Aku rindu bebelannya,
Rindu rajukannya,
Rindu..rindu..rindu..
Ah, rindunya...

Suatu waktu,
Kau pernah tumbuh di hatiku,
Harum mu masih segar di ingatanku,
Dan akan terus mekar di sanubariku..
Walau kini kau menjauh dariku,
Izinkan aku tetap merindui mu..

Sayangku,
Ku selitkan rindu ini dalam tompokan batu,
Ku benamkan cinta ini dalam genang lautan,
Ku simpan rindu ini dalam istana pasiran pantai,
Sehingga....tiada penghujungnya..

Andai ada ruang rindu dalam dimensi relungku,
Andai ada sisa waktu dalam rinduku,
Dan andai ada gumpalan rindu dalam rongga dadaku,
Maka hanya kamu yang tahu,
Untuk siapa semua itu...

Masih, seketika ini,
masih aku terpaku,
retak muka remuk raga,
Merindukanmu seperti batu.

Sayangku,
Teringat saat pertama kita bertemu,
kau-kau, aku-aku,
Tidak ku tahu sejak bila hatik terpaku,
Terpaut padamu,
Namun, saban hari kau tak lepas dari pandanganku,
Tiadamu aku rindu,
Tanpamu aku jemu,
Watakmu mengusik jiwaku.
Walau kini kau tidak lagi bersamaku,
Namamu tetap dalam doaku,
Menitip kemas, jelas..

Kadang-kadang aku tertanya sendiri,
Apa erti semua ini?
Mengapa ini yang terjadi?
Sungguh aku buntu sendiri..
Aku terdiam memikirkan nasib diri,
Tapi aku mengerti,
Inilah didikan terus dari Illahi,
Mengajarku erti sendiri,
Sehingga aku cuba berdiri,
setelah tersungkur menunggu mati.
Aku menyesali kekhilafan diri,
Ampuni dosaku Ya Rabbi..
Ampuni dosaku Ya Rabbi..
Ampuni dosaku Ya Rabbi..

Monday, December 5, 2016

Perkahwinan

Bila sebut nikah@kahwin boleh dikatakan semua org suka..semua org teruja.
Macam² terbayang kenikmatan dan kegembiraan lepas kawin..
Bangun pagi² ada org dok sebelah..
Ada org tolong masak makanan yang kite suka..
Nk g jalan² blh pegang² tangan…
Macam² yang terbayang di minda yang menambahkan lagi ketidak-sabaran tu.

Tapi tau x di sebalik kesukaan dan kegembiraan tu terselit di sebaliknya adalah tanggung jawab yang terlalu berat terutama buat suami.
Tanggung jawab isteri pon berat juga…
Masing² ada bahagian masing² yang semua kena paham.
Di sebabkan pernikahan@perkahwinan ini merupakan suatu tanggung jawab yang sangat berat, logik terdapat hadis² dan ayat² dalam quran yang menceritakan perihal perkahwinan dan pemilihan pasangan..

Dari Abu Hurairah radliyallahu ‘anhu dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam, beliau bersabda: “Perempuan itu dinikahi karena empat perkara,karena hartanya,keturunannya,kecantikannya,dan karena agamanya, lalu pilihlah perempuan yang beragama niscaya kamu bahagia.” (Muttafaqun ‘Alaihi).

Keywords dlm hadis ini yang berkaitan dengan entry adalah bahagia. Semua orang nk bahagia. Kebiasaannya dalam memilih pasangan, ini adalah kriteria² yang kita guna dalam pemilihan.
Ada yang pilih nk canti…macam Neelopar la Makembong la Fazuhrah la..
Ada yang pilih sebab nakkan harta..nk anok Dato’ la, anak Tan Sri la..
Tapi Nabi kata kalau nak bahagia, carilah yang beragama…
Sebab apa cari yang beragama?
Sebab bila dia beragama, dia tau tanggung jawab dia..dia tau ape dia kena buat..
Kalau pilih cantik, lama² kecantikan tu akan hilang dimamah usia…
Kalau pilih harta, lama² harta boleh habis..
Kalau pilih beragama, agama xkan habis…

Sedikit pengamalam untuk dikongsi bersama dengan sahabat² yang baru atau dalam perancangan untuk berkahwin..
Bukan niat untuk membuka aib sesiapa mahupon membuka pekung di dada..
Tapi diharapkan perkongsian ini memberi sedikit gambaran yang mana merujuk kepada hadis tersebut.

Sekitar tahun 2004 aku ada kenal dengan seorg wanita yang baik..sangat baik.
Keturunannya baik, pelajarannya baik, agamanya pon baik, rupanya juga baik..
Sehingga tahun 2008, aku diuji dengan kehadiran seseorg y dari segi kecantikannya sedikit lebih..
Tp banyak kurangnya dari segi agama...
Kalau y dulu auratnya terjaga, y ini auratnya endah x endah..
Kalau y dulu solatnya penuh khusyuk, y ini solatnya ikut suka.
Tapi sebab waktu itu aku sendiri terbuai dengan keindahan dan tipu daya dunia, ak mengambil satu keputusan yang aku sendiri tidak faham kenapa. Hahahaha….
Walaupon begitu, aku menganggap ini adalah takdir dari Illahi kerana menidakkan jodoh yang baik y telah datang untuk aku tapi ak y menafikannya dan memilih yang lain..
Tau sebab ape?
Sebab rambutnya kerinting..rambut y baru ni lurus.. hahaahhaa…bodoh kan?
Tapi, aku sayang…bukan x sayang..
Bila sayang, aku cuba untuk mendidiknya supaya menjadi lebih baik dan kearah agama walaupon aku sendiri pon jalan bengkok..

Di sinilah kebenaran hadis di atas..
Bila kita memilih yang selain agama, tugas kita sebagai suami sangat mencabar.
Umpama melentur buluh, orang kata biarlah dari rebungnya..
Bila dah besar, dah tua macam ni, nk lentur tu dah susah..dah keras..dah sebati cara hidupnya.
Kenapa?
Sebab sampai suatu masa kita x lagi rasa nk berhibur…
Sampai suatu masa, kita rasa nk g masjid..
Sampai suatu masa, dah malas nk dengar metal dalam kete..rasa nk dengor ceramah UAI je..hehe..
Sampai suatu masa, kecantikan itu dah x jadi keutamaan bagi kita..

Walau apa pon yang berlaku, ini lah keputusanku..
Sekiranya ini takdirku, telah aku redha akan segalanya…
Semoga bila masaku tiba mengadapt Yang Maha Esa kelak, aku akan pergi dengan tenang..
Dan ingatlah wahai sahabat, tanggung jawab ini sangatlah berat…

Saturday, July 2, 2016

Selamat Hari Raya

ketawa kau menangis
Engkau tertawa aku menangis
Hanya dirimu oh sayangku
Kesudahan tiada henti
Hanya yang tinggal
Igauan mimpimu ternanti-nanti
Sering kali aku diuji
Air mataku terus mengalir
Membasahi di dadaku
Hanya ratapan di dalam hati
Moga tercipta kesudahan yang dinanti
inginku dibenci olehmu
Agar kenangan manis terus terpadam
Selamanya
Menghitung menunggu mati
Agar kau jumpa yang dinanti
Semoga pemergianku ini terbaik untukmu
Tak sanggup ku dibohongi
Ku rela dijemput Ilahi
Kerna dia ku sanggup pergi
Hanya di sana kekal dan abadi
Ku inginku dibenci olehmu
Agar kenangan manis terus terpadam
Selamanya
Menghitung menunggu mati
Agar kau jumpa yang dinanti
Semoga pemergianku ini terbaik untukmu
Tak sanggup ku dibohongi
Ku rela dijemput Ilahi
Kerna dia ku sanggup pergi
Hanya di sana kekal dan abadi
Hanya di sana kekal dan abadi

Friday, July 1, 2016

Jemahat

Pembacaan jumaat..
Malas nk menaip copy je org punya..

All credit goes to the blogger... :)

Apa2 pon, alhamdulillah..



http://howimetyourabah.blogspot.my/2012/05/nusyuz-isteri-vs-nusyuz-suami.html?m=1

Tuesday, April 12, 2016

Konsep

Asaalamualaikum semua..
Lama x menulis blog..sibuk sikit skrg ni dgn Radiation Protection Course..
Gila lama x masuk kelas..hahaha..
So, kelas hari ni lecturer cerita pasal konsep sinaran@radiation..
Bila sebut pasal konsep ni, ada y paham dan ada y x berapa paham apa itu konsep..
Jadi aku tolong google nk cari ayat y sesuai tentang maksud konsep..
Jadi, konsep adalah suatu bentuk abstrak y umum tentang sesuatu. Kerana sifatnya yang abstrak dan umum, maka konsep merupakan suatu hal yang bersifat mental bagi melambangkan sesuatu itu terjadi dalam pikiran.
Begitulah maksudnya secara umum..

Jadi, memahami konsep kehidupan dan segala macam bentuk situasi dlm kehidupan kita banyak membantu dalam menyusuri liku2 kehidupan selain bersandarkan kepada garis panduan dalam Islam.
Even agama kita juga banyak menggunakan konsep utk difahami secara umum dan konsep itu diaplikasikan mengikut kesesuaian.
Sebagai contoh..
Islam kata aurat bagi lelaki adalah dari pusat ke lutut dan bagi wanita seluruh badan kecuali muka dan tapak tgn..
Itu secara konsepnya..
Secara pelaksanaan, bergantung la pada keadaan kita..xkan nk jalan2 pakai seluar pendek saja..
Walaupon bukan aurat tp bukan bermakna begitu..nnt xpasal2 kena angkut masuk tanjung rambutan pulak..hahahaha..

Begitulah kehidupan kita y lain2..masa blajar memandu dulu, cikgu ajar masuk gear kena begini begitu..bila nk belok bagi signal dan macam2 lagi..tp bila dah dalam situasi sebenar, kena pandai sesuaikan dengan keadaan la. Contoh, masa blajar dulu bawak 50 je xleh lebih..nnt fail..
Tp kat highway kalau bawak 50, mmg kena horn jawabnya..dok pulak lane kanan..hahaha..

Contoh y lain, sedikit berkaitan dgn zaman kita sekarang..
Zaman social media..
Boleh dikatakan hampir semua org ada social media account. Fb, twitter, instagram antara y popular..
Secara x langsung, jabatan agama menambah 1 lagi column utk statistik berkaitan dgn isu2 rumah tangga..sbb apa?
Sbb ada y jumpa bf/gf lama, jumpa bf/gf baru pon ada..ada y terlalu asyik dgn social media sampai rumah tangga terabai..mcm2 kes..
Pada aku, semua mereka ni jenis X PAHAM KONSEP  media sosial itu sendiri..aku xkata baik atau buruk nya media sosial ni..sbb kita y memilih nk baik ke nk buruk..
Kenapa ada media sosial? Umumnya utk merapatkan y jauh (mcm dlm entry dunia tanpa sempadan).
Tp ada kes y jauh tu dah rapat..btol dah konsep tu..tp kenapa y dekat ni blh jadi jauh pulak? Islam ajar macam tu ke? Y aku tau melayu je ajar.. "Sudah dapat gading bertuah, tanduk tidak berguna lagi..". Hahahaha..
Jadi, salahkah media sosial? Pada aku x salah. Cuma manusia itu sendiri y x pandai nak bawa diri..
Apa benda suami isteri sampai bercerai berai, y bertunang sampai putus tunang, xkurang jugak y bergaduh saudara mara, sbb media sosial..
Dan ada y kata x payah ada media sosial..yep, tiada akaun media sosial mungkin the best way tp its not the only way..and it maybe could be the worst way..

Jadi, pandai2 lah kita bawa diri..sekarang mmg zaman dia mcm ni..
Ambik media sosial ni sbg 1 bentuk kebaikan y kita blh manfaatkan utk kehidupan kita y lebih baik..
Bukan sebaliknya..kita ni manusia bukan binatang..ada akal ada pelajaran dan mungkin sedikit ilmu agama y blh kita jadikan panduan dalam mengambil setiap tindakan kita..nk berkawan lelaki ataupon perempuan tidak menjadi masalah asalkan kita tau dan jaga batas2 pergaulan kita..tau takat mana kita blh bergurau, tahap mana kita blh tunjuk "prihatin". Kalau ini pon kita xleh nk jaga, xleh nk pk, jangan nk salahkan media sosial..kita sendiri y cari pasal..

Ok..sudah. Nk solat asar pulak. Dah lewat ni..

Assalamuaalaikum....

Wednesday, March 16, 2016

Dugaan

Assalamualaikum semua..

Saje penulisan sebelum tidur..jom bincangkan pasal satu perkara yang agak sinonim dgn kehidupan kita sebagai makhluk Allah di muka bumi ini yakni "DUGAAN"...
Bila sebut dugaan, semua akan fikir pasal kepayahan, kesusahan dan mcm2 ungkapan yang semua org xsuka..Tapi adakah kita tau apa erti sebuah dugaan?

Aku x pandai tp aku cuba jelaskan sedikit setakat pemahaman aku y cetek ilmu ni..
Perkataan lain y boleh disama-ertikan dengan dugaan adalah ujian.
Ujian @ test @ peperiksaan @exam mungkin lebih jelas kot..

Ok..Semua org ada cita-cita dlm hidup..xkisah la nk jadi doktor ke nurse ke arkitek ke engineer ke...
Untuk mencapai cita-cita tu sudah tentu banyak peperiksaan y perlu kita tempuhi..
Kita kena pass upsr, pmr, spm, sijil, diploma sampai lah ke phD.
Apa tujuan exam tu?
Tujuan dia utk menguji sejauh mana pemahaman kita...
Nk menguji persediaan kita utk jadi apa y kita nk jadi tu..
Kalau lulus, blh jadi apa y kita nk jadi tu...kalau x lulus, repeat balik sampai la kita dpt..
Dah mmg btol2 kita nk jadi doktor, sungguh2 kita belaja supaya lulus dgn cemerlang..
Susah mcm mana pon kita sanggup study sampai x tido malam demi mencapai cita2 kita..

Sama jugak dgn dugaan dlm hidup..setiap org berbeza dugaannya..
Ada org dikurniakan kekurangan anggota...
Ada org dikirniakan sempurna tp harta kurang...
Ada org dikurniakan harta yang banyak tp hidup sebatang kara..
Ada org bnyk hartanya, punya pasangan, tp pasangannya ahli makaiat..
Ada org sempurna sifatnya, banyak hartanya, baik pasangannya tp tidak dikurniakan cahaya mata..
Ada org y bnyk harta, baik pasangannya, ramai anaknya tp anaknya sentiasa sakit..
Itu sedikit sebanyak contoh dugaan dlm kehidupan kita..

Jadi, apa itu dugaan?
Secara kasarnya, dugaan itu adalah tarbiyah terus dari Yang Maha Esa..

Allah berfirman bermaksud: “Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji dengan sesuatu cubaan?
Dan demi sesungguhnya! Kami menguji orang terdahulu daripada mereka, maka dengan ujian demikian, nyata apa diketahui Allah mengenai orang yang sebenarnya beriman, dan nyata pula apa diketahuiNya mengenai orang yang berdosa.” (Surah Al-Ankabut, ayat 2-3)

Besar atau kecil dugaan itu semuanya adalah takdir dari Allah kepada manusia pilihannya untuk memberitahu dan mengingati kita tentang kebesarannya.
Kita tidak akan tahu akan maksud yang terselindung disebalik semua dugaan yang ditimpa secara langsung mahupun melalui perantaraan manusia.

Kerana ceteknya ilmu dan jahilnya kita,
Kita mudah melatah..
Kita merasakan diri kita tidak adil diperlakuan sedemikian rupa. 
Allah tidak adil dan mahu menyusahkan kita !

Kadang-kadang kita menyalahkan mak ayah kita, suami/isteri kita dan orang disekeliling kita yang menyebabkan dugaan tersebut.
Maka, prasangka buruk sangka kepada Allah akan terus menjadi dendam kesumat
kerana dugaan yang kita tidak tahu apa dan sebabnya.

Realitinya, dugaan yang hadir adalah sebagai satu latihan untuk melatih kita sebagai hambanya untuk mendekatkan diri dengan Allah sebagai wasilahnya dengan sabar, sangka baik serta mengharapkan pertolongan dari Allah.
Kita ingatlah bahawa nikmat hidup diatas dunia ini adalah satu nikmat yang hanya bersifat sementara dibumi pinjaman kepada kita.
Sebab itu bagi orang yang melakukan dosa atau lalai daripada mengingati Allah, maka Allah datangkan dugaan kesusahan kepadanya. Supaya hambanya tadi tidak tenggelam dalam dosa dan noda selamanya..

Tidakkah itu satu perkara y seharusnya kita gembira? Allah dengan sifatnya yang tidak mengharapkan sesuatu pada makhlukNya memberi kita peringatan atas rasa kasih dan sayang pada kita sebagai hambaNya.
Marilah kita bersama-sama muhasabah diri kita..
Adakah kita sesuai digelar hamba Allah dalam keadaan kita lupa padaNya..
Bila Allah beri kita peringatan langsung kita abaikan..
Siapa kita??!!
Hebat sangatkah kita sehingga sanggup melawan Yang Maha Pencipta?
Dan ingatlah..dugaan itu bertujuan mendidik kita..
Sekiranya kita lari dari didikan Allah, dengan siapa kita nk minta didikan yang lebih baik dari didikan Allah?
Sama-sama kita fikirkan..
Assalamualaikum dan selamat malam..